PEDOMAN PENGISIAN FORMULIR SENSUS PAJAK NASIONAL

PEDOMAN PENGISIAN
FORMULIR ISIAN SENSUS (FIS)
SENSUS PAJAK NASIONAL
2011
PETUNJUK PENGISIAN FORMULIR ISIAN SENSUS ORANG PRIBADI (FIS-DJP.01)
 

I. PETUNJUK UMUM

 

1. Formulir Isian Sensus Orang Pribadi (FIS-DJP.01) adalah formulir yang digunakan untuk

melakukan Sensus Pajak Nasional untuk mendata Subjek Pajak Sensus yang berupa orang
pribadi.
2. Warna dari Formulir Isian Sensus Orang Pribadi (FIS-DJP.01) adalah hijau muda
3. Formulir FIS-DJP.01 harus diisi oleh petugas sensus berdasarkan keterangan responden,
kecuali responden tidak dapat ditemui secara langsung dengan cara Formulir FIS-DJP.01
ditinggalkan di lokasi sensus untuk diisi oleh responden dan diambil pada waktu yang telah
ditentukan oleh petugas sensus
4. Bagian yang diberi warna lebih gelap (abu-abu) diisi langsung oleh Supervisor selaku ketua
Unit Pelaksana Sensus (UPS)
5. Formulir FIS-DJP.01 harus diisi dengan huruf balok dengan tinta berwarna hitam
 

II. HEADER

a. No Formulir (9 digit), terdiri dari :
- 3 digit pertama : diisi dengan kode Kantor Pelayanan Pajak (KPP)
- 6 digit berikutnya : diisi dengan nomor urut formulir yang dikeluarkan oleh KPP
pelaksana Sensus Pajak Nasional
b. Kategori : diisi dengan kategori pelaksanaan sensus terkait dengan subyek sensus
Pada bagian kategori ini diisi dengan :
1 – apabila responden bersedia untuk mengisi dan menandatangani Formulir Isian
Sensus (FIS)
2 – apabila Responden menolak untuk mengisi Formulir Isian Sensus (FIS)
3 – apabila Responden tidak berada di tempat saat sensus, akan tetapi ada pihak yang
mewakili responden
4 – apabila objek sensus tidak/belum berpenghuni
c. Kanwil DJP…. : diisi dengan nama Kanwil DJP pelaksana Sensus Pajak Nasional (SPN)
d. Kantor Pelayanan Pajak Pratama…. : diisi dengan Kantor Pelayanan Pajak pelaksana
Sensus Pajak Nasional (SPN)
e. Cluster (7 digit) merupakan cluster yang akan menjadi tujuan Sensus Pajak Nasional (SPN)
yang tercantum dalam Daftar Penugasan Sensus (DPS)/Daftar Kesimpulan Hasil Sensus
(DKHS), terdiri dari :
- 3 digit pertama : diisi dengan kode Kantor Pelayanan Pajak (KPP) yang terdapat
pada DPS/DKHS
- 3 digit berikutnya : diisi dengan nomor urut cluster di dalam wilayah KPP pelaksana
Sensus Pajak Nasional yang terdapat pada DPS/DKHS
- 1 digit terakhir : diisi dengan kode kawasan yang terdapat pada DPS/DKHS
f. NOP : diisi dengan :

#NAME?

bersumber pada peta blok/Daftar Hasil Rekaman (DHR) PBB
- Dikosongkan apabila lokasi sensus tidak tidak diketahui NOP-nya (selanjutnya
Bagian D harus diisi untuk pemutakhiran data peta blok dan SISMIOP)
g. No FIS : diisi dengan nomor urut dari Subjek Pajak Sensus dalam suatu NOP dari cluster
yang akan menjadi tujuan Sensus Pajak Nasional (SPN)
Perhatian : nomor FIS ini diisi oleh Ketua UPS ketika melakukan rekapitulasi pada DPS/DKHS
 

III. BAGIAN A – SUBJEK PAJAK SENSUS (IDENTITAS)

 

1. Identitas Subjek Pajak Sensus (penulisan nama dan gelar diisi sesuai dengan SE-

114/PJ/2010 tanggal 5 Npvember 2010 tentang Pedoman Standarisasi Penulisan Nama dan
Alamat Wajib Pajak/Subyek Pajak/Obyek Pajak dalam Basis Data Pajak pada Direktorat
Jenderal Pajak)
 

1.a. Nama (Sesuai KTP) : diisi dengan nama lengkap Subjek Pajak Sensus yang sesuai

dengan KTP tanpa menggunakan gelar kebangsawanan/gelar akademis/gelar
keagamaan/pangkat militer/pangkat polisi
1.b. Gelar : diisi dengan gelar kebangsawanan/gelar akademis/gelar keagamaan/pangkat
militer/pangkat polisi
Misalnya : RM. SH. atau DR. SST. AK
 

2. Tempat/Tgl Lahir : diisi dengan tempat lahir dan tanggal lahir dari Subjek Pajak Sensus

sesuai dengan KTP. Untuk tanggal lahir diisi dengan format ‘dd-mm-yyyy’
 

3. Jenis Kelamin : beri tanda silang (x) untuk jenis kelamin Subyek Sensus.

Pilihan :
o Laki-laki
o Perempuan
 

4. Alamat Tempat Tinggal (penulisan alamat diisi sesuai dengan SE-114/PJ/2010 tanggal 5

November 2010 tentang Pedoman Standarisasi Penulisan Nama dan Alamat Wajib
Pajak/Subyek Pajak/Obyek Pajak dalam Basis Data Pajak pada Direktorat Jenderal Pajak)
a. Jalan : diisi dengan nama jalan sesuai dengan alamat di KTP Subyek Sensus
Misalnya : JL RAYA KEMANGGISAN ILIR III DLM, PERUMAHAN KOTA LEGENDA CLUSTER
DUKUH ZAMRUD JL ZAMRUD UTARA
b. Blok/Lt/Kav/No : diisi dengan Blok/Lantai/Kavling/Nomor sesuai dengan KTP
c. RT/RW : diisi dengan RT dan RW sesuai dengan KTP. Untuk RT dan RW terdiri dari 3
(tiga) angka
Misalnya : 001/023
d. Kelurahan : diisi dengan kelurahan sesuai dengan KTP
e. Kecamatan : diisi dengan kecamatan sesuai dengan KTP
f. Kota/Kabupaten : diisi dengan kota/kabupaten sesuai dengan KTP
g. Kode Pos : diisi dengan kode pos dari alamat subyek pajak yang terdiri dari 5 (lima)
digit
Misalnya : 12000
 

5. No Pelanggan PLN : diisi dengan ID Pelanggan PLN dimana lokasi sensus dilakukan.

Catatan :
- Apabila terdapat lebih dari satu ID Pelanggan PLN, ditulis salah satu ID Pelanggan
PLN di lokasi sensus.

#NAME?

sensus, maka ID Pelanggan PLN yang ada diisikan ke No Pelanggan (nomor 5).

#NAME?

6. No Telepon : diisi dengan kode kota, nomor telepon dan extension (apabila ada) yang bisa
dihubungi dari Subyek Sensus
 

7. No Handphone : diisi dengan nomor handphone yang bisa dihubungi dari Subyek Sensus

 

8. No Faksimile : diisi dengan kode kota, nomor faksimile yang bisa dihubungi dari Subyek

Sensus
 

9. Email : diisi dengan email yang dimiliki oleh Subyek Sensus

 

10. Kewarganegaraan : beri tanda silang (x) pada status kebangsaan Subjek Pajak Sensus yang

sesuai.
Pilihan :
o WNI
o WNA
Apabila kebangsaan diisi dengan WNA, maka isian Negara Asal harus diisi
No Identitas : diisi dengan nomor identitas Subjek Pajak Sensus yaitu nomor
KTP/Paspor/KITAS. Penulisan nomor identitas Subjek Pajak Sensus ini tanpa tanda baca
11. WP Terdaftar : beri tanda silang (x) pada pilihan apakah Subjek Pajak Sensus sudah
terdaftar sebagai Wajib Pajak atau belum terdaftar sebagai Wajib Pajak.
Pilihan :
o Tidak
o Ya
Apabila sudah terdaftar sebagai Wajib Pajak, isian NPWP harus diisi dengan NPWP
Subyek Sensus
12. Menyampaikan SPT Tahunan : beri tanda silang (x) apakah Subjek Pajak Sensus sudah
menyampaikan SPT Tahunan?
Pilihan :
o Tidak
o Ya
Tahun Pajak Terakhir : diisi dengan tahun pajak SPT Tahunan terakhir disampaikan oleh
Subyek Pajak Sensus
13. PKP terdaftar : beri tanda silang (x) pada pilihan apakah sudah terdaftar sebagai
Pengusaha Kena Pajak (PKP)
Pilihan :
o Ya
o Tidak
14. Kedudukan : beri tanda silang (x) pada pilihan kedudukan Subyek Survey
Pilihan :
o Domisili
o Lokasi
Catatan :

#NAME?

alamat sensus
 

15. Alamat Korespondensi : diisi apabila tidak bertempat tinggal di alamat yang tertera di KTP

(penulisan alamat diisi sesuai dengan SE-114/PJ/2010 tanggal 5 November 2010 tentang
Pedoman Standarisasi Penulisan Nama dan Alamat Wajib Pajak/Subyek Pajak/Obyek Pajak
dalam Basis Data Pajak pada Direktorat Jenderal Pajak)
a. Jalan : diisi dengan nama jalan sesuai dengan alamat di KTP Subyek Sensus
Misalnya : JL RAYA KEMANGGISAN ILIR III DLM, PERUMAHAN KOTA LEGENDA CLUSTER
DUKUH ZAMRUD JL ZAMRUD UTARA
b. Blok/Lt/Kav/No : diisi dengan Blok/Lantai/Kavling/Nomor sesuai dengan KTP
c. RT/RW : diisi dengan RT dan RW sesuai dengan KTP. Untuk RT dan RW terdiri dari 3
(tiga) angka
Misalnya : 001/023
d. Kelurahan : diisi dengan kelurahan sesuai dengan KTP
e. Kecamatan : diisi dengan kecamatan sesuai dengan KTP
f. Kota/Kabupaten : diisi dengan kota/kabupaten sesuai dengan KTP
g. Kode Pos : diisi dengan kode pos dari alamat subyek pajak yang terdiri dari 5 (lima)
digit
Misalnya : 12000
 

IV. BAGIAN B – LOKASI SENSUS (TEMPAT TINGGAL/USAHA)

16. Status : beri tanda silang (x) untuk status dari Lokasi Sensus
Pilihan :
o Milik Sendiri
o Sewa
o Lainnya, sebutkan…………………
Catatan :
- Apabila pilihan status adalah ‘Milik Sendiri’ maka survey berlanjut ke angka 19
- Apabila pilihan status selain ‘Milik Sendiri’ maka survey berlanjut ke angka 16
17. Ada Kegiatan Membangun sendiri (>300m2) : beri tanda silang (x) apabila pada saat
melakukan sensus terlihat ada kegiatan membangun di Lokasi Sensus
Pilihan :
o Tidak
o Ya
Luas Bangunan : diisi dengan luas bangunan dari kegiatan membangun sendiri di Lokasi
Sensus dalam satuan meter persegi (m2)
 

18. Nama Pemilik :

#NAME?

dengan KTP tanpa menggunakan gelar kebangsawanan/gelar akademis/gelar
keagamaan/pangkat militer/pangkat polisi

#NAME?

yang disingkat dan diletakkan di belakang nama setelah tanda koma (,) dan
diakhiri dengan tanda titik (.)
Selanjutnya beri tanda silang (x) untuk pilihan :
o Individu, diberi tanda silang (x) apabila pemilik lokasi sensus adalah Individu
o Badan, diberi tanda silang (x) apabila pemilik lokasi sensus adalah Badan
 

19. No Identitas : diisi dengan nomor identitas dari individu atau badan

- Untuk individu, nomor identitas diisi dengan NPWP atau nomor KTP.
- Untuk badan, nomor identitas diisi dengan NPWP .
Catatan :
- penulisan NPWP ini sesuai dengan format penulisan NPWP, misalnya : 01.234.567.8-
910.000

#NAME?

20. Alamat Tempat Tinggal : diisi dengan alamat tempat tinggal dari pemilik Lokasi Sensus
- Untuk individu, alamat diisi sesuai dengan alamat yang ada di KTP
- Untuk Badan, alamat diisi sesuai dengan tempat kedudukan
(penulisan alamat diisi sesuai dengan SE-114/PJ/2010 tanggal 5 November 2010 tentang
Pedoman Standarisasi Penulisan Nama dan Alamat Wajib Pajak/Subyek Pajak/Obyek Pajak
dalam Basis Data Pajak pada Direktorat Jenderal Pajak)
a. Jalan : diisi dengan nama jalan sesuai dengan alamat di KTP Subyek Sensus
Misalnya : JL RAYA KEMANGGISAN ILIR III DLM, PERUMAHAN KOTA LEGENDA CLUSTER
DUKUH ZAMRUD JL ZAMRUD UTARA
b. Blok/Lt/Kav/No : diisi dengan Blok/Lantai/Kavling/Nomor sesuai dengan KTP
c. RT/RW : diisi dengan RT dan RW sesuai dengan KTP. Untuk RT dan RW terdiri dari 3
(tiga) angka
Misalnya : 001/023
d. Kelurahan : diisi dengan kelurahan sesuai dengan KTP
e. Kecamatan : diisi dengan kecamatan sesuai dengan KTP
f. Kota/Kabupaten : diisi dengan kota/kabupaten sesuai dengan KTP
g. Kode Pos : diisi dengan kode pos dari alamat subyek pajak yang terdiri dari 5 (lima)
digit
Misalnya : 12000
21. a. Pembayaran PPh atas Persewaan Tanah dan/atau Bangunan : beri tanda silang (x)
apabila ada pembayaran PPh atas Persewaan Tanah dan/atau Bangunan
Pilihan :
o Tidak Tahu
o Tidak Ada
o Ada Pembayaran
b. Apabila ada pembayaran, yang melakukan pembayaran : apabila ada pembayaran,
beri tanda silang (x) pada pihak yang melakukan pembayaran
Pilihan :
o Pemilik
o Subjek Pajak Sensus
o Lainnya, sebutkan……………………………
V. BAGIAN C – KONDISI SUBJEK PAJAK SENSUS (KEGIATAN USAHA)
22. Status : beri tanda silang (x) untuk status dari Subyek Sensus
Pilihan :
o Tidak Kawin
o Kawin
23. Tanggungan : beri tanda silang (x) untuk mengetahui tanggungan dan jumlah tanggungan
dari Subyek Sensus
Pilihan :
o Anak, jumlah………
o Saudara, jumlah………
o Orang Tua, jumlah………
o Lainnya, jumlah………
24. Sumber Penghasilan : diisi dengan sumber penghasilan dari Subyek Sensus
a. Pekerjaan : beri tanda silang (x) untuk sumber penghasilan yang berasal dari pekerjaan
Pilihan :
o Swasta (Pengurus/Manager/Pegawai)*
o PNS
o TNI
o POLRI
Keterangan : * coret yang tidak perlu pilihan yang ada di dalam tanda kurung ‘(…..)’
b. Usaha : beri tanda silang (x) untuk sumber penghasilan yang berasal dari usaha.
Kemudian isi merk usaha dan jenis usaha dari Subjek Pajak Sensus sesuai dengan
kelompok Usahanya
Pilihan :
o Industri, Merk Usaha : ……………, Jenis Usaha : ……………
o Dagang, Merk Usaha : ……………, Jenis Usaha : ……………
o Jasa, Merk Usaha : ……………, Jenis Usaha : ……………
Kode KLU : diisi dengan 5 (lima) digit kode KLU dari salah satu usaha yang paling
dominan (diisi oleh petugas sensus)
c. Modal : beri tanda silang (x) untuk sumber penghasilan yang berasal dari modal
Pilihan :
o Tunai
o Surat Berharga
o Barang Bergerak
o Tanah dan Bangunan
d. Lainnya : beri tanda silang (x) untuk sumber penghasilan yang berasal dari sumber
lainnya
Pilihan :
o MLM
o Komisi
o Lainnya, sebutkan…………..
25. Sumber Penghasilan dan Jumlah Penghasilan Kotor per Bulan : beri tanda silang (x) di
tempat yang sesuai jenis penghasilan dan jumlah penghasilan kotor per bulan dari Subjek
Pajak Sensus dengan range penghasilan sebagai berikut (dalam jutaan rupiah dan
pembulatan dilakukan dalam jutaan ke bawah) :
- 0 – 10 : yang dimaksud adalah mulai dari 0 s.d 10 juta
- 11 – 25 : yang dimaksud adalah mulai dari 11 juta s.d 25 juta
- 26 – 50 : yang dimaksud adalah mulai dari 26 juta s.d 50 juta
- 51 – 100 : yang dimaksud adalah mulai dari 51 juta s.d 100 juta
- 101 – 200 : yang dimaksud adalah mulai dari 101 juta s.d 200 juta
- 201 – 400 : yang dimaksud adalah mulai dari 201 juta s.d 400 juta
- >400 : yang dimaksud adalah lebih dari 400 juta
26. Jumlah Karyawan : beri tanda silang (x) untuk jumlah karyawan dari Subyek Sensus
Pilihan :
o Tidak Ada
o 1-5 orang
o 6-15 orang
o 16-40 orang
o >40 orang
Catatan :

#NAME?

tertentu dan mendapatkan imbalan secara tetap, antara lain : supir, pembantu rumah
tangga, pegawai di tempat usaha Subyek Sensus
VI. BAGIAN PENGESAHAN
Terdapat 3 (tiga) pengesahan di bagian ini, yaitu :
a. Pemberi Jawaban (Responden/Kuasa)*
Pada bagian ini, Pemberi Jawaban (Responden/kuasa)* diminta untuk mengisi nama
dan tanggal pelaksanaan survey dan memberikan tanda tangan pada tempat yang telah
disediakan
b. Petugas Sensus
Pada bagian ini, Petugas Sensus diminta untuk mengisi nama dan tanggal pelaksanaan
survey dan memberikan tanda tangan pada tempat yang telah disediakan
c. Supervisor
Pada bagian ini, Supervisor diminta untuk mengisi nama, NIP dan tanggal pelaksanaan
survey dan memberikan tanda tangan pada tempat yang telah disediakan
Catatan :

#NAME?

setelah memastikan bagian yang harus diisi oleh petugas telah terisi dan menuangkan
sebagian elemen FIS yang telah ditentukan ke dalam DPS/DHKS
VII. BAGIAN D – ALAMAT SENSUS (Diisi apabila tidak ada dalam peta blok atau peta blok tidak
tersedia)
Perhatian :

#NAME?

#NAME?

tidak tersedia
27. NOP : diisi dengan NOP Lokasi Sensus apabila Lokasi Sensus sudah mempunyai NOP.
Apabila lokasi Sensus belum mempunyai NOP maka bagian NOP ini dikosongkan saja
Alamat diisi dengan alamat dari Lokasi Sensus
- Untuk individu, alamat diisi sesuai dengan alamat yang ada di KTP
- Untuk Badan, alamat diisi sesuai dengan tempat kedudukan
(penulisan alamat diisi sesuai dengan SE-114/PJ/2010 tanggal 5 November 2010 tentang
Pedoman Standarisasi Penulisan Nama dan Alamat Wajib Pajak/Subyek Pajak/Obyek Pajak
dalam Basis Data Pajak pada Direktorat Jenderal Pajak)
a. Jalan : diisi dengan nama jalan sesuai dengan alamat di KTP Subyek Sensus
Misalnya : JL RAYA KEMANGGISAN ILIR III DLM, PERUMAHAN KOTA LEGENDA CLUSTER
DUKUH ZAMRUD JL ZAMRUD UTARA
b. Blok/Lt/Kav/No : diisi dengan Blok/Lantai/Kavling/Nomor sesuai dengan KTP
c. RT/RW : diisi dengan RT dan RW sesuai dengan KTP. Untuk RT dan RW terdiri dari 3
(tiga) angka
Misalnya : 001/023
d. Kelurahan : diisi dengan kelurahan sesuai dengan KTP
e. Kecamatan : diisi dengan kecamatan sesuai dengan KTP
f. Kota/Kabupaten : diisi dengan kota/kabupaten sesuai dengan KTP
g. Kode Pos : diisi dengan kode pos dari alamat subyek pajak yang terdiri dari 5 (lima)
digit
Misalnya : 12000
PETUNJUK PENGISIAN FORMULIR ISIAN SENSUS BADAN (FIS-DJP.02)
I. PETUNJUK UMUM
1. Formulir Isian Sensus Badan (FIS-DJP.02) adalah formulir yang digunakan untuk melakukan
Sensus Pajak Nasional untuk mendata Subjek Pajak Sensus yang berupa orang pribadi.
2. Warna dari Formulir Isian Sensus Badan (FIS-DJP.02) adalah merah muda
3. Formulir FIS-DJP.01 harus diisi oleh petugas sensus berdasarkan keterangan responden,
kecuali responden tidak dapat ditemui secara langsung dengan cara Formulir FIS-DJP.01
ditinggalkan di lokasi sensus untuk diisi oleh responden dan diambil pada waktu yang telah
ditentukan oleh petugas sensus
4. Bagian yang diberi warna lebih gelap (abu-abu) diisi langsung oleh Supervisor selaku ketua
Unit Pelaksana Sensus (UPS)
5. Formulir FIS-DJP.02 harus diisi dengan huruf balok dengan tinta berwarna hitam
II. HEADER
a. No Formulir (9 digit), terdiri dari :
- 3 digit pertama : diisi dengan kode Kantor Pelayanan Pajak (KPP)
- 6 digit berikutnya : diisi dengan nomor urut formulir yang dikeluarkan oleh KPP
pelaksana Sensus Pajak Nasional
b. Kategori : diisi dengan kategori pelaksanaan sensus terkait dengan subyek sensus
Pada bagian kategori ini diisi dengan :
1 – apabila responden bersedia untuk mengisi dan menandatangani Formulir Isian
Sensus (FIS)
2 – apabila Responden menolak untuk mengisi Formulir Isian Sensus (FIS)
3 – apabila Responden tidak berada di tempat saat sensus, akan tetapi ada pihak yang
mewakili responden
4 – apabila objek sensus tidak/belum berpenghuni
c. Kanwil DJP…. : diisi dengan nama Kanwil DJP pelaksana Sensus Pajak Nasional (SPN)
d. Kantor Pelayanan Pajak Pratama…. : diisi dengan Kantor Pelayanan Pajak pelaksana
Sensus Pajak Nasional (SPN)
e. Cluster (7 digit) merupakan cluster yang akan menjadi tujuan Sensus Pajak Nasional (SPN)
yang tercantum dalam Daftar Penugasan Sensus (DPS)/Daftar Kesimpulan Hasil Sensus
(DKHS), terdiri dari :
- 3 digit pertama : diisi dengan kode Kantor Pelayanan Pajak (KPP) yang terdapat
pada DPS/DKHS
- 3 digit berikutnya : diisi dengan nomor urut cluster di dalam wilayah KPP pelaksana
Sensus Pajak Nasional yang terdapat pada DPS/DKHS
- 1 digit terakhir : diisi dengan kode kawasan yang terdapat pada DPS/DKHS
f. NOP : diisi dengan :

#NAME?

bersumber pada peta blok/Daftar Hasil Rekaman (DHR) PBB
- Dikosongkan apabila lokasi sensus tidak tidak diketahui NOP-nya (selanjutnya
Bagian D harus diisi untuk pemutakhiran data peta blok dan SISMIOP)
g. No FIS : diisi dengan nomor urut dari Subjek Pajak Sensus dalam suatu NOP dari cluster
yang akan menjadi tujuan Sensus Pajak Nasional (SPN)
Perhatian : nomor FIS ini diisi oleh Ketua UPS ketika melakukan rekapitulasi pada DPS/DKHS
II. BAGIAN A – SUBJEK PAJAK SENSUS (IDENTITAS)
1. Identitas Subjek Pajak Sensus (penulisan nama dan gelar diisi sesuai dengan SE-
114/PJ/2010 tanggal 5 Npvember 2010 tentang Pedoman Standarisasi Penulisan Nama dan
Alamat Wajib Pajak/Subyek Pajak/Obyek Pajak dalam Basis Data Pajak pada Direktorat
Jenderal Pajak)
1.a. Nama (Sesuai Akta Pendirian) : diisi dengan nama lengkap Subjek Pajak Sensus yang
sesuai dengan Akta Pendirian Badan
1.b. Badan Hukum : diisi nama badan hukum dari Subyek Sensus
Misalnya : PT, CV , Yayasan, Kongsi, Firma, Asosiasi, BUT (Bentuk Usaha Tetap), Kantor
Dagang Asing, J.O (Joint Operation), Konsorsium dan lainnya
2. Nomor/Tgl Akta : diisi dengan nomor dan tanggal akta pendirian dari Subyek Sensus. Untuk
tanggal akta diisi dengan format ‘dd-mm-yyyy’
3. Jenis Badan : beri tanda silang (x) untuk jenis badan dari Subyek Sensus.
Pilihan :
o Badan Usaha, untuk jenis badan yang mencari keuntungan (profit oriented)
o Badan Nirlaba, untuk jenis badan yang tidak mencari keuntungan (misalnya :
kegiatan sosial dan kemasyarakatan, keagamaan, pendidikan, kebudayaan)
4. Alamat Kedudukan (penulisan alamat diisi sesuai dengan SE-114/PJ/2010 tanggal 5
November 2010 tentang Pedoman Standarisasi Penulisan Nama dan Alamat Wajib
Pajak/Subyek Pajak/Obyek Pajak dalam Basis Data Pajak pada Direktorat Jenderal Pajak)
a. Jalan : diisi dengan nama jalan sesuai dengan alamat kedudukan Subyek Sensus
Misalnya : JL RAYA KEMANGGISAN ILIR III DLM, PERUMAHAN KOTA LEGENDA CLUSTER
DUKUH ZAMRUD JL ZAMRUD UTARA
a. Blok/Lt/Kav/No : diisi dengan Blok/Lantai/Kavling/Nomor sesuai dengan alamat
kedudukan Subyek Sensus
b. RT/RW : diisi dengan RT dan RW sesuai dengan alamat kedudukan Subyek Sensus.
Untuk RT dan RW terdiri dari 3 (tiga) angka, misalnya : 001/023
c. Kelurahan : diisi dengan kelurahan sesuai dengan alamat kedudukan Subyek Sensus
d. Kecamatan : diisi dengan kecamatan sesuai dengan alamat kedudukan Subyek Sensus
e. Kota/Kabupaten : diisi dengan kota/kabupaten sesuai dengan alamat kedudukan
Subyek Sensus
f. Kode Pos : diisi dengan kode pos dari alamat kedudukan subyek pajak yang terdiri dari
5 (lima) digit, misalnya : 12000
5. No Pelanggan PLN : diisi dengan ID Pelanggan PLN dimana lokasi sensus dilakukan.
Catatan :
- Apabila terdapat lebih dari satu ID Pelanggan PLN, ditulis salah satu ID Pelanggan
PLN di lokasi sensus.

#NAME?

sensus, maka ID Pelanggan PLN yang ada diisikan ke No Pelanggan (nomor 5).

#NAME?

6. No Telepon : diisi dengan kode kota, nomor telepon dan extension (apabila ada) yang bisa
dihubungi dari Subyek Sensus
7. No Faksimile : diisi dengan kode kota, nomor faksimile yang bisa dihubungi dari Subyek
Sensus
8. Email : diisi dengan email yang dimiliki oleh Subyek Sensus
9. Penanggung Jawab : diisi dengan identitas penanggung jawab dari Subyek Sensus. Yang
dimaksud sebagai penanggung jawab disini adalah yang menandatangi laporan Surat
Pemberitahuan (SPT) dari Subyek Sensus
a. Nama (Sesuai Akta terakhir) : diisi dengan nama lengkap Penanggung Jawab Subjek
Pajak Sensus yang sesuai dengan akta terakhir tanpa menggunakan gelar
kebangsawanan/gelar akademis/gelar keagamaan/pangkat militer/pangkat polisi
b. Gelar : diisi dengan gelar kebangsawanan/gelar akademis/gelar keagamaan/pangkat
militer/pangkat polisi dari Penanggung Jawab Subyek Sensus
c. NPWP : diisi dengan NPWP dari Penanggung Jawab Subyek Sensus
d. Jabatan : diisi dengan jabatan dari Penanggung Jawab Subyek Sensus
e. No Identitas : diisi dengan no identitas (nomor KTP/PASPOR/KITAS) dari Penanggung
Jawab Subyek Sensus
Penulisan nomor identitas ini tanpa tanda baca
f. No Handphone : diisi dengan nomor handphone dari Penanggung Jawab Subyek Sensus
g. Email : diisi dengan email dari Penanggung Jawab Subyek Sensus
10. WP Terdaftar : beri tanda silang (x) pada pilihan apakah Subjek Pajak Sensus sudah
terdaftar sebagai Wajib Pajak atau belum terdaftar sebagai Wajib Pajak.
Pilihan :
o Ya
o Tidak
Apabila sudah terdaftar sebagai Wajib Pajak, isian NPWP harus diisi dengan NPWP
Subyek Sensus
11. Menyampaikan SPT Tahunan : beri tanda silang (x) apakah Subjek Pajak Sensus sudah
menyampaikan SPT Tahunan?
Pilihan :
o Tidak
o Ya
Tahun Pajak Terakhir : diisi dengan tahun pajak SPT Tahunan terakhir disampaikan oleh
Subyek Pajak Sensus
12. PKP Terdaftar : beri tanda silang (x) pada pilihan apakah sudah terdaftar sebagai
Pengusaha Kena Pajak (PKP)
Pilihan :
o Ya
o Tidak
13. Kedudukan : beri tanda silang (x) pada pilihan kedudukan Subyek Survey
Pilihan :
o Domisili
o Lokasi
Catatan :

#NAME?

alamat sensus
14. Alamat Korespondensi : diisi dengan alamat untuk keperluan korespondensi. Misalnya
alamat yang tercantum di kop surat. (penulisan alamat diisi sesuai dengan SE-114/PJ/2010
tanggal 5 Npvember 2010 tentang Pedoman Standarisasi Penulisan Nama dan Alamat Wajib
Pajak/Subyek Pajak/Obyek Pajak dalam Basis Data Pajak pada Direktorat Jenderal Pajak)
a. Jalan : diisi dengan nama jalan sesuai dengan alamat korespondensi Subyek Sensus
Misalnya : JL RAYA KEMANGGISAN ILIR III DLM, PERUMAHAN KOTA LEGENDA CLUSTER
DUKUH ZAMRUD JL ZAMRUD UTARA
b. Blok/Lt/Kav/No : diisi dengan Blok/Lantai/Kavling/Nomor sesuai dengan alamat
korespondensi Subyek Sensus
c. RT/RW : diisi dengan RT dan RW sesuai dengan alamat korespondensi Subyek Sensus.
Untuk RT dan RW terdiri dari 3 (tiga) angka
Misalnya : 001/023
d. Kelurahan : diisi dengan kelurahan sesuai dengan alamat korespondensi Subyek Sensus
e. Kecamatan : diisi dengan kecamatan sesuai dengan alamat korespondensi Subyek
Sensus
f. Kota/Kabupaten : diisi dengan kota/kabupaten sesuai dengan alamat korespondensi
Subyek Sensus
g. Kode Pos : diisi dengan kode pos dari alamat subyek pajak yang terdiri dari 5 (lima)
digit
Misalnya : 12000
III. BAGIAN B – LOKASI SENSUS (TEMPAT TINGGAL/USAHA)
15. Status : beri tanda silang (x) untuk status dari Lokasi Sensus
Pilihan :
o Milik Sendiri
o Sewa
o Lainnya, sebutkan…………………
Catatan :
- Apabila pilihan status adalah ‘Milik Sendiri’ maka survey berlanjut ke angka 18
- Apabila pilihan status selain ‘Milik Sendiri’ maka survey berlanjut ke angka 15
16. Ada Kegiatan Membangun (>300m2) : beri tanda silang (x) apabila pada saat melakukan
sensus terlihat ada kegiatan membangun di Lokasi Sensus
Pilihan :
o Tidak
o Ya
Luas Bangunan : diisi dengan luas bangunan dari kegiatan membangun sendiri di Lokasi
Sensus dalam satuan meter persegi (m2)
17. Nama Pemilik :

#NAME?

dengan KTP tanpa menggunakan gelar kebangsawanan/gelar akademis/gelar
keagamaan/pangkat militer/pangkat polisi

#NAME?

yang disingkat dan diletakkan di belakang nama setelah tanda koma (,) dan
diakhiri dengan tanda titik (.)
Selanjutnya beri tanda silang (x) untuk pilihan :
o Individu, diberi tanda silang (x) apabila pemilik lokasi sensus adalah Individu
o Badan, diberi tanda silang (x) apabila pemilik lokasi sensus adalah Badan
18. No Identitas : diisi dengan nomor identitas dari individu atau badan
- Untuk individu, nomor identitas diisi dengan NPWP atau nomor KTP.
- Untuk badan, nomor identitas diisi dengan NPWP .
Catatan :
- penulisan NPWP ini sesuai dengan format penulisan NPWP, misalnya : 01.234.567.8-

910.000

#NAME?

19. Alamat Tempat Tinggal : diisi dengan alamat tempat tinggal dari pemilik Lokasi Sensus
- Untuk individu, alamat diisi sesuai dengan alamat yang ada di KTP
- Untuk Badan, alamat diisi sesuai dengan tempat kedudukan
(penulisan alamat diisi sesuai dengan SE-114/PJ/2010 tanggal 5 Npvember 2010 tentang
Pedoman Standarisasi Penulisan Nama dan Alamat Wajib Pajak/Subyek Pajak/Obyek Pajak
dalam Basis Data Pajak pada Direktorat Jenderal Pajak)
a. Jalan : diisi dengan nama jalan sesuai dengan alamat di KTP Subyek Sensus
Misalnya : JL RAYA KEMANGGISAN ILIR III DLM, PERUMAHAN KOTA LEGENDA CLUSTER
DUKUH ZAMRUD JL ZAMRUD UTARA
b. Blok/Lt/Kav/No : diisi dengan Blok/Lantai/Kavling/Nomor sesuai dengan KTP
c. RT/RW : diisi dengan RT dan RW sesuai dengan KTP. Untuk RT dan RW terdiri dari 3
(tiga) angka
Misalnya : 001/023
d. Kelurahan : diisi dengan kelurahan sesuai dengan KTP
e. Kecamatan : diisi dengan kecamatan sesuai dengan KTP
f. Kota/Kabupaten : diisi dengan kota/kabupaten sesuai dengan KTP
g. Kode Pos : diisi dengan kode pos dari alamat subyek pajak yang terdiri dari 5 (lima)
digit
Misalnya : 12000
20. a. Pembayaran PPh atas Persewaan Tanah dan/atau Bangunan : beri tanda silang (x)
apabila ada pembayaran PPh atas Persewaan Tanah dan/atau Bangunan
Pilihan :
o Tidak Tahu
o Tidak Ada
o Ada Pembayaran
b. Apabila ada pembayaran, yang melakukan pembayaran : apabila ada pembayaran,
beri tanda silang (x) pada pihak yang melakukan pembayaran
Pilihan :
o Pemilik
o Subjek Pajak Sensus
o Lainnya, sebutkan……………………………
IV. BAGIAN C – KONDISI SUBJEK PAJAK SENSUS (KEGIATAN USAHA)
21. Usaha : beri tanda silang (x) untuk sumber penghasilan yang berasal dari usaha. Kemudian
isi merk usaha dan jenis usaha dari Subjek Pajak Sensus sesuai dengan kelompok Usahanya
Pilihan :
o Industri, Merk Usaha : ……………, Jenis Usaha : ……………
o Dagang, Merk Usaha : ……………, Jenis Usaha : ……………
o Jasa, Merk Usaha : ……………, Jenis Usaha : ……………
o Lainnya, Merk Usaha : ……………, Jenis Usaha : ……………
Kode KLU : diisi dengan 5 (lima) digit kode KLU dari salah satu usaha yang paling
dominan (diisi oleh petugas sensus)
22. Omzet : beri tanda silang (x) di tempat yang sesuai jenis penghasilan dan jumlah omzet dari
Subjek Pajak Sensus dalam satu bulan dengan range omzet sebagai berikut (dalam jutaan
rupiah dan pembulatan dilakukan dalam jutaan ke bawah) :
- 0 – 25 : yang dimaksud adalah mulai dari 0 s.d 25 juta
- 26 – 50 : yang dimaksud adalah mulai dari 26 juta s.d 50 juta
- 51 – 200 : yang dimaksud adalah mulai dari 51 juta s.d 200 juta
- 201 – 400 : yang dimaksud adalah mulai dari 201 juta s.d 400 juta
- >400 : yang dimaksud adalah lebih besar dari 400 juta
23. Pasar : beri tanda silang (x) untuk lokasi pemasaran dari produk atau jasa dari Subyek
Sensus
Pilihan :
o Ekspor
o Domestik
o Ekspor dan Domestik
24. Jumlah Karyawan : beri tanda silang (x) untuk jumlah karyawan dari Subyek Sensus
Pilihan :
o 1-5 orang
o 6-15 orang
o 16-40 orang
o >40 orang
Selanjutnya pada bagian Tenaga Kerja ini beri tanda silang (x) apakah karyawan yang ada
di Subjek Pajak Sensus diikutkan dalam Jamsostek atau tidak
Pilihan :
o Ikut Jamsostek
o Tidak Ikut Jamsostek
25. Peralatan : beri tanda silang (x) untuk peralatan produksi yang dimiliki oleh Subyek Sensus
Pilihan :
o Milik Sendiri
o Sewa
o Lainnya
26. Pembukuan : beri tanda silang (x) untuk pembuatan pembukuan oleh Subyek Sensus
Pilihan :
o Sendiri
o Akuntan Publik/Konsultan
o Lainnya
27. Status Badan : beri tanda silang (x) untuk status badan dari Subyek Sensus
Pilihan :
o Tunggal
o Pusat
o Cabang
28. Operasi/Waktu Perolehan Penghasilan : beri tanda silang (x) untuk operasi/waktu
perolehan penghasilan dari Subyek Sensus
Pilihan :
o Tidak Rutin
o Rutin
29. Waktu Operasi : beri tanda silang (x) untuk waktu operasi dari usaha yang dilakukan oleh
Subyek Sensus
Pilihan :
o Normal (pagi s.d sore)
o 24 jam
o Tertentu, sebutkan………….. (isikan dengan waktu operasi dari Subyek Sensus)
30. Bagian dari Group : beri tanda silang (x) apabila Subjek Pajak Sensus adalah bagian dari
Group
Pilihan :
o Tidak
o Ya, sebutkan…………….. (isikan dengan nama Group dari Subyek Sensus)
V. BAGIAN PENGESAHAN
Terdapat 3 (tiga) pengesahan di bagian ini, yaitu :
a. Pemberi Jawaban
Pada bagian ini, Pemberi Jawaban diminta untuk mengisi nama dan tanggal pelaksanaan
survey dan memberikan tanda tangan pada tempat yang telah disediakan. Yang dimaksud
dengan pemberi jawaban disini adalah Penanggung Jawab sebagaimana dimaksud pada
angka 9
b. Petugas Sensus
Pada bagian ini, Petugas Sensus diminta untuk mengisi nama, NIP dan tanggal pelaksanaan
survey dan memberikan tanda tangan pada tempat yang telah disediakan. NIP diisi apabila
petugas sensus adalah pegawai DJP
c. Supervisor
Pada bagian ini, Supervisor diminta untuk mengisi nama, NIP dan tanggal pelaksanaan
survey dan memberikan tanda tangan pada tempat yang telah disediakan
VIII. BAGIAN D – ALAMAT SENSUS (Diisi apabila tidak ada dalam peta blok atau peta blok tidak
tersedia)
Perhatian :

#NAME?

#NAME?

tidak tersedia
31. NOP : diisi dengan NOP Lokasi Sensus apabila Lokasi Sensus sudah mempunyai NOP.
Apabila lokasi Sensus belum mempunyai NOP maka bagian NOP ini dikosongkan saja
Alamat diisi dengan alamat dari Lokasi Sensus
- Untuk individu, alamat diisi sesuai dengan alamat yang ada di KTP
- Untuk Badan, alamat diisi sesuai dengan tempat kedudukan
(penulisan alamat diisi sesuai dengan SE-114/PJ/2010 tanggal 5 November 2010 tentang
Pedoman Standarisasi Penulisan Nama dan Alamat Wajib Pajak/Subyek Pajak/Obyek Pajak
dalam Basis Data Pajak pada Direktorat Jenderal Pajak)
a. Jalan : diisi dengan nama jalan sesuai dengan alamat di lokasi sensus
Misalnya : JL RAYA KEMANGGISAN ILIR III DLM, PERUMAHAN KOTA LEGENDA CLUSTER
DUKUH ZAMRUD JL ZAMRUD UTARA
b. Blok/Lt/Kav/No : diisi dengan Blok/Lantai/Kavling/Nomor sesuai dengan alamat di
lokasi sensus
c. RT/RW : diisi dengan RT dan RW sesuai dengan alamat di lokasi sensus. Untuk RT dan
RW terdiri dari 3 (tiga) angka
Misalnya : 001/023
d. Kelurahan : diisi dengan kelurahan sesuai dengan alamat di lokasi sensus
e. Kecamatan : diisi dengan kecamatan sesuai dengan alamat di lokasi sensus
f. Kota/Kabupaten : diisi dengan kota/kabupaten sesuai dengan alamat di lokasi sensus
g. Kode Pos : diisi dengan kode pos dari alamat lokasi sensus yang terdiri dari 5 (lima) digit
Misalnya : 12000

 

Komentar ditutup.